NASI PAPRIK CINTA BAB 4

*Terima kasih sudi menjenguk blog Myn. Jemput baca kisah seterusnya. Terima kasih atas sokongan. Komen kritikan sangat dialu-alukan. Hope enjoy. Muah ciked. Haha. :P

Bab 4 

 Baru sahaja aku balik kampung, hari ini aku balik lagi. Mak aku telefon suruh balik juga. Kata mak, Umar ada menyatakan hasrat padanya. Cepat sungguh Umar ni.  Tetapi dari awal lagi aku dah tahu mak tak berapa nak berkenan dekat Umar tu. Jadi nak aku balik untuk bincangkan perkara ini.

Aku pula rasa ini yang terbaik. Memang perkahwinan ini tidak boleh dibuat main tapi aku senang dengan Umar. Mungkin sebab aku dah tahu sikap dia kot. Maklumlah kawan dari sekolah.

“Hang dah fikir habis ke, Wawa?” soal mak dah macam askar pencen aku tengok. Geli hati aku.

Abah tidak menghiraukan. Dia lebih memilih untuk membaca suratkhabar daripada mencampuri perbualan aku dengan mak.

“Wawa rasa itu yang terbaik.” Jawab aku dengan tenang. Hati mau tenang baru semuanya berjalan dengan lancar.

“Tapi mak tau hang tu main tangkap muat saja dengan Umar tu. Hang nak kahwin sebab nak larikan diri daripada Irhankan?” Mak ni ahli nujum sungguh. Semua benda dia tau. Tak payah nak cerita.

“Salah satu sebabnya itulah. Tapi sebelum ni pun mak suruh Wawa cari suami. Dah ada terima sajalah, mak.”

“Mak nak tengok hang bahagia, Wawa.”

“Mak, Wawa kenal Umar tu dari zaman sekolah lagi. Hari-hari Wawa pi kedai dia nak makan nasi paprik cinta. Jadi rasanya Wawa boleh bahagia dengan dia, mak.”

“Mak tak setuju. Kalau betul hang nak kahwin, hang kenal dengan dia betul-betul dulu.”

“Jah, hang tak setuju sebab dia tu kerja warung saja ka?” abah mula menyampuk. Dia menutup suratkhabar dan memandang isteri kesayangannya itu aka mak aku.

Mak menarik nafas panjang dan melepaskan perlahan. Aku nampak memang mak tak suka aku nak berkahwin dengan Umar.

“Bukan abang.” Mak menjawab.

“Habis tu?”

Aku garu kepala. Aku boleh agak apa yang ada dalam fikiran mak. Memang dia tak setuju mungkin sebab Umar ambil kesempatan atas aku nanti. Abah pula fikir Umar itu sesuai untuk aku sebab abah memang agak rapat dengan Umar.
Jah cuma tak mau anak kita yang tanggung laki dia nanti.” Kan aku dah cakap, itu sebenarnya yang mak aku fikirkan.

“Mak jangan risaulah. Anak mak ni ada ada karate tau.”

“Apa kena mengena karate dengan berkahwin pula ni?” Mak tak faham. Aku pun tiba-tiba masuk tanpa ketahuan punca.

“Kalau dia biar anak kesayangan mak yang comel ni tanggung hidup dia, Wawa karate sampai patah tulang. Setakat Umar cekeding tu hujung jari saja mak.” Aku cuba menceriakan suasana. Tak naklah biarkan mak terlalu memikirkan semua ini. Takut darah tinggi naik menyesal tak sudah aku.

Mak mencebik. Abah sudah tergelak besar. Amboi abah. Suka pula bila aku kata macam tu.

“Hang ingat adik-adik hang nak berkarate. Nanti bila dah jadi laki hang mana boleh buat macam tu. Berdosa.” Mak bagi ceramah. Aku cuma nak buat lawak tapi mak ambil serius. Itu maknanya tagline tak sampailah tu. Masuk Maharaja Lawak orang tak gelak. Hambar.

“Wawa taulah mak. Wawa cuma tak mau mak risau. Wawa rasa dia kot jodoh Wawa.”

Mak melepaskan keluhan berat. Dia memang nampak berat hati nak melepaskan aku pada Umar Nasi Paprik cinta tu.

“Jodoh ni bukan boleh main rasa-rasa, Wawa.”

“Abah rasa lebih baik hang buat solat istikharah. Minta petunjuk dari DIA lagi baik.” Pesan abah.

Aku pun ada terfikir juga untuk solat minta petunjuk. Risau juga kalau Umar bukan orang yang betul tapi aku yakin. Walaupun aku tak cintakan dia tapi aku yakin dia boleh jaga aku dengan baik. Bagi aku cinta boleh dipupuk selepas kahwin.

“InsyaAllah, abah. Wawa cubalah.”

AKU parkirkan kereta Honda Civic kesayangan aku depan warung Umar. Ada hal yang perlu aku bincangkan dengan Umar sebelum aku balik Kuala Lumpur. Kerja yang ada aku serahkan pada Catrina sementara aku menguruskan semua ini.

           Umar yang menyedari kehadiran aku nampak tersenyum lebar. Aku berjalan ke arah bakal mak mentua aku kalau jadilah kan dan bersalam. Mak Umar ni aku takut sikit sebab sedikit garang tapi tak adalah macam singa.

          “Bila hang balik, Wawa?” soal Mak Munah. Mak kepada Umar.

“Saya balik sini pagi tadi. Petang ni nak bertolak balik KL.” Penat sungguh aku hari ini. Parit Buntar dengan Kuala Lumpur bukannya dekat tapi disebabkan mak aku suruh aku balik juga, aku ikutkan sajalah.

“Tak letih ka?”

“Dah biasa, mak cik. Lagipun tekan minyak 180 km/j rasanya cepat saja.” Aku sengih. Aku buat lawak. Buat apa nak cover-cover. Jadi diri sendiri sudahlah walaupun depan bakal mak mentua.

Umar datang menatang dua gelas air. Satu sirap laici kegemaranku dan satu lagi tea o ais buat Mak Munah. Memang layak jadi suami ni. Mungkin boleh diiktiraf sebagai suami mithali nanti. Senang aku nanti bila kahwin. Suami jadi suri rumah, aku bekerja. Cewah! Berangan tak ingat.

“Memandu macam palesit.” Sampuk Umar. Dia mengambil tempat sebelah Mak Munah berhadapan dengan aku.

“Baru cepat sampai. Bosan aku sorang-sorang memandu dari sini balik KL.” Aku merungut. Memang bosan. Kadang-kadang dah macam orang gila menyanyi dalam kereta. Tak pun beli stok makanan banyak-banyak dan simpan dalam kereta. Untuk dikunyah semasa memandu.

“Lepas ni aku boleh jadi pemandu hang. Tak adalah bosan.” Umar sengih. Amboi, gatal dah Umar sekarang.

Mak Munah hanya menjeling kepada Umar. “Umar ni memandu macam siput. Perjalanan kalau empat jam mungkin dia bawa lapan jam.”

Aku tergelak. Mak Munah mengata anak sendiri. Aku memandang muka Umar. Dah ketat dah.

“Biar lambat asal selamat.” Umar mempertahankan diri.

“Tapi kalau bini hang nak beranak nanti mesti beranak dalam kereta saja. Tak sempat nak sampai hospital.”

“Amboi mak. Mentang-mentang bakal menantu ada kat sini.”

Mak Munah mematikan senyumannya. Jarang sekali nak tengok Mak Munah bergurau seperti itu. Tapi hari ini lain pula.

“Betul ka hang nak terima Umar ni jadi suami hang?” soalan daripada Mak Munah membuatkan aku memandang Umar. Wajah Umar penuh pengharapan. Mengharap aku berkata ya mungkin.

“Betul mak. Eh, mak cik.” Tersasul pula. Aku garu kepala. Rambut aku yang menutupi mata aku tolak ke belakang. Mulut ni macam mana boleh tersasul. Kan dah nampak macam aku yang tak sabar nak kahwin.

Umar sudah tersengih-sengih. Suka nampak.

“Tapi dia tak ada apa-apa. Dia hanya kerja kat warung ni dan ada satu motor kapcai saja.” Mak Munah seperti merendah Umar. Tapi aku faham maksud Mak Munah tu.

“Mak ni. Umarkan dah cakap yang Umar akan cari…”

“Hang diam. Mak tanya Wawa. Bukan Umar Al-Hafiz kan?” Mak Munah menjengilkan matanya pada Umar. Terus terdiam mamat warung tu. Itulah suka menyampuk lagi.

“Tak kisah mak cik. Saya tak perlukan kekayaan. Saya cuma perlukan seseorang yang betul-betul boleh jaga saya.” Cewah ayat. Tak boleh blah betul. Geli tekak aku.

Umar yang masam terus tersenyum. Dia mengangkat kening memandang aku. Aku mengenyitkan matanya kepadanya.

“Mak cik bukan apa. Mak cik tak mau orang dok kata kat Umar ni ambil kesempatan kat hang, Wawa. Anak mak cik ni nama saja ada ijazah tapi kerja warung.”

“Mulut orang bukan boleh tutup, mak cik. Saya janji saya cuba untuk bantu Umar nanti.”

“Betul tu mak!” Umar menyampuk.

Mak Munah pandang Umar tanpa sebarang senyum. Air tea o ais yang dihidangkan dihirup sebelum dia bangun dari duduknya.

“Mak cik tak kisah cuma mak cik minta fikir baik-baik. Kalau jadi, mak cik akan masuk meminang.” Ujar Mak Munah terus melangkah ke dapur.

Yes! Green light.”

“Kemain seronok lagi hangkan.” Aku bangkit dari duduk. Kunci kereta yang diletakan di atas meja aku capai.

“Hang nak pi mana?” soal Umar.

“Jom ikut aku sat. Kita pi lepak kat sungai sana tu. Aku ada benda nak bincang.” Terus aku angkat kaki ke kereta.

Umar turut ikut aku dari belakang. Aku masuk ke tempat duduk pemandu tetapi Umar suruh aku keluar.

“Aku drive.”

“Tak apalah. Bukan jauh mana pun.” Aku menolak.

“Aku drive. Tak gentlemanlah kalau biar perempuan drive.” Umar menghalang.

“Tak berani aku nak bagi hang drive. Hang ni lesen sah ke lesen terbang?” soal aku ragu-ragu. Aku tak pernah tahu pun yang Umar boleh memandu. Selalu dia dok naik kapcai dia tu saja.

Umar tarik muka. Dia melepaskan keluhan berat.

“Aku tahu kereta hang tak layak untuk aku drive. Tak apa. Aku naik motor follow hang dari belakang.”

Aku garu kepala. Merajuk ke mamat ni? Sudahlah aku ni tak pandai memujuk. Selalunya kalau ada orang merajuk aku cuma biarkan saja. Geli aku nak pujuk- memujuk ni. 

“Merajuk ke?”

Umar tidak menjawab. Menonong dia berjalan ke motosikal kapcainya itu lalu motor itu dihidupkan.

“Aku bukan tak bagi hang memandu kereta aku tu tapi…”

“Tak payahlah. Aku tahu hang takut kereta hang rosak kalau aku pandu. Aku tahu aku siapa, Wawa.” Belum sempat habis dia dah menyampuk dahulu.

“Bukan…”

“Dahlah. Pergilah naik kereta. Aku ikut dari belakang.” Umar langsung tak pandang muka aku. Memang nampak macam marah sangat.

“Tak jadilah. Aku naik dengan hang sajalah.”

“Tak payah!”

“Kenapa?” aku angkat kening. Menyoal.

“Nanti apa pula kat orang kampung.” Jawab Umar. Eleh, cakap sajalah yang hang tu tak mau aku naik dengan hang.

“Tadi hang sendiri cakap mulut orang tak boleh tutup.” Jawab aku. Kemain lagi tadi menegakan yang pedulikan kata orang tapi sekarang. Memang sah merajuk dah ni. Kuat merajuk juga mamat warung ni.

“Itu tadi.”

“Apa bezanya tadi dan sekarang?”

“Tadi aku tak merajuk. Sekarang aku merajuk.” Umar membalas membuatkan aku tersenyum. Bagi hint nak minta dipujuk nampak.

“Hang tengah merajuklah ni?”

Umar angguk.

“Tak apalah kalau macam tu. Aku balik KL dululah. Bila hang tak merajuk hang telefon aku. Aku balik lagi untuk bincang pasal kahwin.”

Terus aku mahu angkat kaki melangkah ke kereta semula. Umar turun dari motornya dan terus memaut lengan aku.

“Aku sekeh kepala hang boleh tak?”

“Pasal apa tiba-tiba pula ni?”

Umar tarik hidung aku. Aku merengus kesakitan. Mesti merah. Hidung aku sensitif sikit. Pantang disentuh. Nasib baik tuan dia tak sensitif macam hidungkan.

“Hang tu dari dulu sampai sekarang tak pernahnya nak faham aku bagi hint kan?”

Aku kerut dahi. “Hint?”

“Tadi tu aku merajuk. Nak minta hang pujuk. Tapi hang tak faham-faham. Sakit hati betul aku dengan hang ni, Wawa.”

“Tolong sikit eh. Aku tak ada masa nak pujuk-pujuk. Daripada aku pujuk hang baik aku balik KL setelkan kerja aku.” Aku mencebik.

“Tak romantik langsung.” Umar menunjal dahi aku. Kepala aku kebelakang sedikit. Suka hati mak nenek dia saja nak tunjal aku ikut suka. Kang buka karate baru tahu.

“So sekarang ni nak ikut ke tidak? Kalau tak nak aku nak balik KL.”

“Naik.” Arah Umar.

Aku gigit bibir. Tak faham arahan daripada dia.

“Naik mana?”

“Naiklah motor kapcai aku ni. Kita naik motor saja.” Umar sengih. Oh, baru aku faham. Cakap tu biar terang. Aku sudahlah sedikit perlahan nak tangkap.

“Nanti apa pula kata orang?”

Umar menarik aku lalu dipakaikan topi kaledar di kepalaku.

“Peduli kata orang, Wawa.”

“Aik tadi lain.”

Umar senyum. “Kan dah cakap. Tadi merajuk tak bolehlah. Sekarang dah tak merajuk so pedulikan sajalah.”

Aku menumbuk bahu Umar. Kelakarlah Umar ni. Memang masuk dengan jiwa aku. Kalau dulu dengan Irhan itu ini tak boleh. Agak terkawal dengan dia tapi dulu hangat bercinta tak kisahlah. Bila dah putus menyesal tak sudah.

Bakal suami pun tak cukup segi.” Ujar aku sambil memanjat belakang motor. Kedua-dua belah tangan aku memegang bahu Umar.

“Samalah macam bakal isteri pun. Tak cukup akal.”

Aku tergelak besar. Tanpa sedar, tangan aku terus menolak kepala Umar. Apa lagi bisinglah mamat Nasi Paprik tu.


Satu saja aku boleh katakan yang aku selesa dengan dia. 

1 comment:

- Kalau tak kisah boleh tinggalkan komen...
- Setiap komen anda amatlah dihargai...
- Kalau suka bolehlah klik button Like...
- Terima Kasih...

Semoga anda sentiasa diberkati dan dirahmati oleh ALLAH