NASI PAPRIK CINTA BAB 3


* assalamualaikum. jemput baca bab 3 Nasi Paprik Cinta. Selamat membaca. Muah Ciked! :P *


BAB 3

HARI ini aku sudah mula bekerja setelah hampir seminggu aku ambil cuti. Segala stress yang ada sebelum ini telah aku lepaskan di kampung. Memang puas kali ini aku balik kampung. Walaupun diganggu oleh Irhan tapi aku tetap seronok bila dapat meluangkan banyak masa dengan keluarga.

           Umar tak habis-habis mengajak aku kahwin. Irhan pula tak juga berputus asa walaupun kononnya aku sudah mahu berkahwin. Tapi aku nak lupakan seketika pasal mereka berdua bila aku sudah mula masuk bekerja. Kerja adalah kerja. Tidak boleh dibawa hal peribadi masuk sama.

            “Macam mana cuti? Best?” soal Catrina selaku pembantu aku yang juga teman serumah dengan aku.

“Gila tak best. Bila balik kampung jumpa mak abah dan adik-adik dunia ni rasa begitu indah tau.” Balas aku. Bibir aku mengukirkan senyuman manis buat Catrina. Fikiran aku masih teringatkan kisah di kampung seketika.

“Untunglah. Ada keluarga. Aku ni ambil cuti pun duduk rumah saja.”

“Tak keluar dengan Borhan ke?” Borhan adalah teman lelaki Catrina. Lelaki yang berjambang dan tidak terurus itu menjadi pilihan Catrina. Walaupun begitu tetapi bagi aku Borhan lelaki yang sangat romantik bila Catrina menceritakan pada aku.

Catrina melepaskan keluhan hampa. Dia menarik kerusi lalu duduk di hadapan aku.

“Dia curang belakang aku.”

Aku terkedu. “Borhan?”

Catrina mengangguk. Aku menyandarkan badan aku dibelakang kerusi.

“Itu nasib baik aku terserempak dengan dia. Kalau tidak sampai sekarang aku tak tahu dia main kayu tiga belakang aku. Katanya dah bertunang.”

Aku menggelengkan kepala aku beberapa kali. Lelaki, lelaki. Catrina sudah cukup baik untuk dijadikan pasangan tetapi tetap juga diduakan. Aku? Tak tahulah.

“Sudahlah. Kau tu cantik. Kau boleh dapat yang lebih baik daripada dia.” Aku cuba menyedapkan hati Catrina. Hidup tetap harus diteruskan.

“Aku pun dah tak nak fikir. Sekarang kerjaya aku yang paling penting.”

“Aku suka itu. Jadi sekarang mari kita tumpukan pada kerjaya kita. Penulis skrip dah setelkan skrip untuk drama terbaru kita ni?”

“Dah. Semua crew dah bersedia. Talent pun dah sign kontrak. Kita dah boleh mula shooting.”

“Kali ni aku tak nak turun padang. Aku nak kau jadi pengarahnya. Lagipun ini idea kau. Jadi good luck!”

Catrina tampak terkejut. Mulutnya sedikit ternganga mungkin kerana teruja. Aku percaya pada kebolehan Catrina sebagai pengarah wanita muda. Dia harus diberi peluang.

“Tak main-mainkan?”

Aku angguk. Tangan aku hulurkan sebagai tanda tahniah dan semangat buat Catrina. Tak lama kemudian tangan itu disambut oleh Catrina dengan perasaan yang begitu teruja.

“Sayang kau.” Ujar Catrina sebelum melangkah keluar dari bilik aku.

Aku kembali duduk dan mengadap komputer riba. Meneruskan kerja aku yang tertangguh sepanjang tempoh aku bercuti.


AKU keluar makan tengah hari seorang diri hari ini. Selalunya aku keluar dengan Catrina tetapi memandangkan dia tengah ada pengambaran aku terpaksalah keluar seorang diri. Lagipun bukannya tak biasa.

Aku memilih untuk makan di restoran masakan kampung. Tekak aku ni tetap tekak orang kampung. Tak kenyang bila makan western. Nak juga cari nasi.

Kerusi hadapan aku ditarik. Aku yang sedang melihat menu mengangkat kepala. Satu keluhan panjang aku lepaskan. Lelaki ini tak serik-serik. Datang dengan muka tanpa rasa bersalah.

“Saya belanja hari ini.” Ujar Irhan. Dia turut sama melihat menu untuk memesan makanan.

“Apa awak buat disini?”

“Teman awak makanlah.”

“Haha. Sweetnya.” Aku memerli Irhan. Serius tak ada mood untuk melayan orang tak faham bahasa. Tak tahu nak cakap apa lagi.

“Umar mana?”

“Ada kat kampunglah.”

“Serius saya cakap, Umar langsung tak sesuai dengan awak.” Irhan mengomen. Suka hati dia sajalah nak komen itu ini.

“Habis tu sesuai dengan siapa? Awak?”

Irhan mengangguk.

“Eee, tolonglah! Cair tahi telinga ni dengar.” Aku membalas kasar tetapi diselangi dengan ketawa kecil dari Irhan. Apa yang lawak sangat pun tak tahulah.

“Saya ni jauh lebih sesuai daripada Umar. Saya kerja sebagai Ceo syarikat, ada rumah, kereta BMW X6 dan ada segala-galanya. Awak senang hidup dengan saya nanti.” Irhan mendabik dada.

Menyampah. Itu satu perasaan aku ketika ini. Sikapnya yang suka menunjuk-nunjuk sejak dulu tidak pernah berubah. Suka sangat memandang rendah pada orang lain. Kononnya dialah paling kaya. Kaya sahaja tetapi perangai serupa hantu tak guna juga.

“Saya tak perlukan harta awak. Harta saya sudah lebih daripada cukup. Walaupun Umar itu tiada apa-apa tetapi dia ada budi bahasa dan pandai menghargai perempuan. Bukannya macam sesetengah lelaki yang bila perlu sahaja cari tapi bila senang, main kayu tiga kat belakang.”

Wajah Irhan berubah rona. Lantaklah. Tak perlu aku rasa nak jaga perasaan lelaki seperti dia.

“Setakat gerai buruk tu apa yang boleh dia bagi pada awak, Wawa. Saya cuma tidak mahu tengok awak susah saja.”

Aku senyum sinis. Sekarang ni nak cakap yang hang nak ambil tahu pasal aku? Tak payahlah, Irhan. Aku boleh hidup sendiri tanpa lelaki.
“Geli hati bila awak cakap macam tu, Irhan Buqari. Serius rasa macam nak gelak guling-guling.”

Irhan nampak marah dengan perlian aku. Aku nampak dia menggenggamkan tangannya dan cuba untuk menahan amarah. Berani sentuh aku akan rasa penyesalan nanti.

“Saya boleh jaga awak, Wawa. Saya akan jadi lelaki yang bertanggungjawab bila kita kahwin nanti.” Irhan masih tidak penat merayu-rayu.

Memang merosakan mood aku untuk makan tengah hari. Aku bangkit dari duduk dan mencapai beg tangannku. Tak ada selera sudah nak menjamu selera walaupun hakikatnya perut terasa lapar.

“Wawa, awak nak pergi mana?” Tangan aku digenggamnya cuba aku tarik. Tapi tidak berdaya.

“Lepaslah. Saya cakap baik-baik ni. Jangan sampai saya menjerit dan tuduh awak nak perkosa saya!” tegas aku.

Perlahan-lahan Irhan melepaskan genggaman tangan itu. Terus aku mengangkat kaki pergi dari situ.

“Aku tak akan lepaskan kau, Wawa. Kau tunggu!” ugutan daripada Irhan tidak aku pedulikan. Aku harus memikirkan sesuatu agar dia tidak akan mengganggu aku lagi selepas ini. Penat.


AKU melemparkan beg tangan aku di atas meja. Tadi serius aku sakit hati sangat dengan Irhan. Aku sendiri tak faham apa tujuan dia lagi datang kembali dan merayu untuk aku balik pada dia. Perut aku memang dah lapar gila dah ni. Nasib baik aku tak terkam si Irhan tu tadi.

            Pintu ofis diketuk dari luar. Aku mengangguk suruh masuk. Terjengul wajah Catrina yang nampak keletihan. Mungkin baru pulang dari set.

“Dah habis dah kerja?” soal aku. Sekadar mahu melupakan peristiwa tadi.

“Malam ni shooting pula. Kau dah makan belum, Wawa?”

Aku menggeleng. Nak makan macam mana kalau ada mamat terdesak tu kat depan. Nasi nanti pun boleh tertukar jadi beras.

“Kau tunggu aku ke? Sorrylah sebab aku tak telefon kau cakap tak boleh lunch sekali.”

“Tak adalah, Rina. Aku dah keluar nak makan dah tadi terjumpa pula mamat desperate.”

Catrina berkerut dahi. Dia memang tahu tentang hubungan aku dengan Irhan dulu tetapi dia masih belum tahu cerita terbaru.

“Irhan. Dia datang ganggu aku lagi.” Ujar aku tanpa ditanya oleh Catrina. Sebelum dia tanya baik aku beritahu siap-siap.

“Irhan? Ex kau tu?”

Aku angguk.

“Dia nak apa lagi?” soal Catrina.

“Dia nak aku balik pada dia. Memang taklah aku nak terima. Walaupun tak ada lelaki yang nak aku tak akan kembali pada dia. Serik.”

Catrina tersenyum. “Kita ni memang patut jadi sahabatlah, Wawa.”

“Kenapa?” Tiba-tiba pula Catrina ni.

“Sebab kisah kita sama. Kekasih hati curang.” Catrina seperti tiada yang berlaku tersengih-sengih. Mungkin dah boleh terima Borhan buat dia seperti itu.

Aku tergelak kecil. Tidak lama kemudian, telefon bimbit aku berdering. Aku capai dan bibir aku mengukirkan senyuman.

“Pakwe baru ke, Wawa? Tersengih-sengih.” Tegur Catrina.

“Bukan. Bakal suami.” Panggilan daripada Umar terus aku jawab.

Catrina pula nampak terkejut. Dia masih tidak tahu cerita yang terjadi semasa aku di kampung. Tak apalah. Nanti aku ceritakan. Sekarang aku nak selesaikan masalah aku agar Irhan tidak lagi mengganggu aku.

“Wawa, aku ganggu hang ke?” soal Umar dari corong telefon.

“Tak adalah. Umar, jom kahwin!”

Terbeliak mata Catrina di hadapan aku. Umar di corong telefon juga tidak kurangnya rasa terkejut. Tak kisahlah asalkan hidup aku aman. Aku memang suka buat kejutan!





1 comment:

- Kalau tak kisah boleh tinggalkan komen...
- Setiap komen anda amatlah dihargai...
- Kalau suka bolehlah klik button Like...
- Terima Kasih...

Semoga anda sentiasa diberkati dan dirahmati oleh ALLAH