LELAKI TANGKAP MUAT 3



Bab 3


BUNYI ketukan pintu yang kuat dari luar mengganggu El yang sedang enak dibuai mimpi. Dia cuba untuk tidak mengendahkan dengan menutup telinganya, namun makin lama makin kuat pula.
El merengus geram. Apa masalahlah orang tua ini nak ganggu dia pagi-pagi macam ini?
“El, bangun!” jerit Hajah Limah dari luar.
Sampai bergegar pintu bilik itu diketuk oleh Hajah Limah. Selagi dia tidak berjaya mengejutkan El yang susah nak bangun subuh ini, dia akan terus berbuat demikian.
“Awal lagilah!” balas El sambil menarik semula selimut menutup seluruh tubuhnya.
Sudahlah semalam tidak boleh tidur. Bila dah boleh tidur, diganggu pula oleh orang tua ini. Memang anginlah dia.
“Hang bangun lekas. Bangkit sembahyang subuh, El!” Hajah Limah menjerit lagi, tidak berputus asa.
Dia bukan tak boleh nak masuk terus, tapi dia menghormati cucunya itu. Namun, macam tiada respons. Dia terpaksa meredah masuk ke bilik El. Selimut El ditarik kasar.
“Bangun, El. Aku curah hang dengan air hangat nanti,” ugut Hajah Limah.
Kalau dah tak makan saman, memang itulah makanannya.
“El mengantuk lagilah, tok. El baru tidur pukul 4.00 tadi. Tolong jangan ganggu.” El masih berkeras daripada menurut perintah Hajah Limah.
Dia cuba mencari selimutnya, tetapi Hajah Limah sudah menarik terlebih dahulu. Tak boleh dibiarkan begini terus. Hajah Limah perlu buat apa sahaja supaya cucunya ini bangun untuk solat subuh.
“Hang nak aku curah hang dengan air hangat ke? Atau nak suruh aku jerit sampai semua orang dengar aku ada cucu anak dara pemalas bangun subuh?” Hajah Limah tidak berputus asa.
Inilah jadinya kalau ibu bapa menuruti sahaja permintaan anak. Biar anak nak bangun pukul berapa. Solat ke tidak pun tidak peduli. Duduk dengan dia, minta maaflah. Dia akan paksa sampai buat. Lagi-lagi bab solat. Hajah Limah sangat bertegas hal itu.
El terkesan dengan ugutan itu. Bingkas dia bangun daripada baringnya. Matanya ditonyoh dengan belakang jari sedang ekor matanya merenung bengis ke wajah Hajah Limah. Tidak berpuas hati kerana orang tua ini mengganggu tidur paginya.
“Hang duk KL, mama papa hang tak kejut bangun subuh ke?” soal Hajah Limah tegas.
“Tak,” balas El pendek.
Hajah Limah menggelengkan kepalanya. Sekarang ini dia fahamlah kenapa El susah sangat nak bangun pagi. Entah bila kali terakhir solat pun dia tak tahu.
“Duduk dengan aku, tolong buang perangai lama hang yang mana tak elok tu. Nak duduk di dalam rumah aku kena solat. Aku tak suka orang tinggal solat sebab solat itu wajib. Hang berjaya macam mana pun kat dunia ini, tapi kalau tak solat jangan harap hang akan bahagia kat akhirat nanti.
Dah, pi mandi. Aku tunggu kat depan. Jangan lambat sebab kita nak pi solat kat masjid,” arah Hajah Limah kembali melempar selimut yang dipegang tadi kepada El, sebelum melangkah keluar dari bilik El.
“Alah, tok. Solat kat rumah tak boleh ke? El mengantuklah!” El bengang.
Jadi satu hal pula nak berjalan pergi masjid. Tak pernah dia buat sepanjang 24 tahun dia hidup.
“Masjid,” tegas Hajah Limah.
“Tapi, tok...”
Hajah Limah menoleh.
“Aku tak mau dengar alasan. Pi mandi dan siap. Aku tunggu kat depan.” Hajah Limah memotong cakapnya.
“Tak. El tak ada kain putih tu.” Muncung mulut El menunjukkan pada kain telekung yang sudah siap disarung oleh Hajah Limah.
“Dalam almari tu ada tiga helai telekung baru. Pilih mana satu yang hang nak. Aku tunggu kat depan,” arah Hajah Limah berlalu meninggalkan bilik El.
Dengan rasa malas dia turun dari katil. Langkah longlai dibawa menuju ke bilik air. Jarang sekali dia dipaksa bangun seawal ini. Bukan jarang, mungkin juga tak pernah.

EL meminta izin Hajah Limah untuk pulang terlebih dahulu selepas Hajah Limah mengambil keputusan untuk sambung mengaji al-Quran. Pada awalnya, Hajah Limah tidak membenarkan, tetapi selepas dia memujuk dengan pelbagai alasan, Hajah Limah melepaskannya.
Sudah agak jauh dari pekarangan masjid, El membuka telekung yang dipakainya. Rimas apabila terpaksa pakai begitu. Rambutnya yang kusut dibetulkan.
“Kan elok kalau terus pakai sampai rumah tadi. Rambut tu aurat seorang perempuan Muslim. Kalau orang tengok aurat kita, berdosa besar tau. Macam aku tengah tengok aurat hang sekarang ini. Berdosa besar hang.” Tiba-tiba, ada suara lain yang menegur.
El menarik nafas dalam sebelum dihembuskan perlahan. El cuba untuk bertenang. Dia mencari pemilik suara itu. Sebaik sahaja terpandang, hatinya terus berbara. Teringat kembali peristiwa semalam ketika lelaki ini seronok ketawakan dia.
“Apa masalah kau? Tak payah sibuklah aku nak pakai ke tidak. Aku tak minta kau tanggung dosa aku pun.” El membalas geram. Dia terus mencepatkan langkahnya.
Hael turut melakukan hal yang sama.
“Memanglah aku tak tanggung dosa hang, tapi bila aku tengok aku yang berdosa. Lagipun dah jadi tanggungjawab aku untuk tegur hang. Tapi, hang tak mahu dengar. Depan Allah nanti aku dah tak kena soal dah dengan Allah.” Hael membalas selamba.
El tidak terus melayan. Semakin lama semakin dilajukan langkahnya. Sudahlah kawasan ini gelap. Buatnya lelaki ini ada niat jahat. Boleh saja buat-buat alim, padahal itu semua untuk menutup perangai jahatnya.
“Aku nak tanya ni. Hang ada sakit kat mana-mana tak?” soal Hael tiba-tiba.
“Apa hal?”
“Semalam kan hang jatuh bangku. Aku nak tahulah juga kut-kut ada patah atau sakit kat mana-mana. Bolehlah aku bawa hang pi hospital. Takut sat gi melarat payah pula.” Hael mengungkit kembali kisah semalam sehingga mengundang rasa tidak puas hati El.
Sengajalah itu nak perli dia, rungut El dalam hati.
“Kau boleh blah tak? Semaklah!” El mula berang.
“Tok suruh aku ikut hang sampai rumah. Dia risau kut-kut hang hilang ke apa. Hang ingat aku nak sangat ikut hang? Memang taklah. Dahlah sombong macam apa lagi.” Hael mencebik.
Muka cantik, tapi sombong pun tak guna juga.
“Tak payah acah-acah prihatinlah, brader. Aku tahu jalan balik rumah. Aku minta kau blah. Aku menyampahlah tengok muka kau.”
“Amanah tetap amanah. Aku akan blah bila hang dah sampai di rumah.” Hael tetap berkeras.
Tidak peduli pun pada arahan El. Dia tidak mahu menyesal kerana tidak menyempurnakan amanah. Buatnya jadi apa-apa kepada gadis ini, macam mana dia nak jawab dengan Hajah Limah?
El tidak membalas. Kalau boleh dia nak cepat-cepat sampai ke rumah. Rasa macam jauh pula nak sampai. Tadi waktu datang rasanya tak adalah sejauh ini.
“Hang kalau perlukan apa-apa bagi tau saja aku. Kut-kut nak pergi mana-mana. Aku boleh jadi kawan hang kat sini.” Melihat El tidak membalas, Hael menawar diri.
Dia rasa tak seronok pula kalau hanya mendiamkan diri. Seronok pula bergaduh dengan gadis ini.
“Aku tak hadap punlah,” balas El kasar.
“Jangan cakap besar. Kita tak tahu masa depan kita macam mana. Mana tau muka ini juga yang akan hang cari nanti. Aku tak rasa di dalam kampung ini ada orang nak berkawan dengan hang kalau perangai hang macam ini. Sombong macam apa lagi.”
Hael menggelengkan kepalanya. Tak faham betul dia dengan gadis ini. Kenapa perlu nak sombong dengan orang lain? Tak bawa ke mana pun sombong tu.
“Dengar sini. Aku tak akan pernah minta tolong kau. Kau ingat janji aku. Aku tak akan jilat ludah aku balik. Sekarang kau dah boleh balik. Jangan datang atau tunjuk muka kau lagi depan aku. Aku tak suka!”
El terus memanjat tangga rumah dan melangkah masuk ke dalam rumah. Pintu dihempas melepaskan rasa marah dan tidak puas hati.
“Kalau aku pun tak adanya aku nak jilat ludah aku balik. Geli tau. Hmm, sombong, bongkak, berlagak. Hang fikir aku nak sangat cakap dengan hang? Hang ingat aku suka kat hang? Kalau tak fikirkan amanah tok, memanglah aku tak akan tolong hang. Biar kena ro... Ops, tak baiklah doa macam itu, Hael,” leter Hael yang juga tidak berpuas hati dengan El.
Minta-mintalah dia tak dapat isteri yang macam ini.

BENGANG. Baru sahaja melelapkan mata, sekali lagi dia dikejutkan dengan suara Hajah Limah yang bagaikan petir itu. Malaslah dia nak mengendahkan arahan orang tua itu. Terus dipejamkan matanya rapat.
Kali ini dia bertekad untuk tidak lagi mengikuti arahan Hajah Limah. Dia juga kena tunjuk dia punya keras kepala. Toknya belum tahu lagi keras kepala dia macam mana. Inilah masanya dia nak tunjuk.
“El, oh, El!” Suara Hajah Limah masih memanggil namanya. Semakin lama semakin dekat bunyi derapan tapak kaki menuju ke biliknya.
“Ya Allah, budak ni. El, hang bangun sekarang. Apalah nak jadi dengan anak dara ni? Tak elok lepas subuh tidur balik. Rezeki tak masuk,” leter Hajah Limah sambil membuka tingkap bilik El.
Terpancar cahaya matahari menerobos masuk ke dalam biliknya.
El terus memekakkan telinganya. Tak tahulah apa masalah orang tua ini. Tak boleh tengok orang senang langsung. Dengki sungguh!
“Hang nak aku jerit ke, El?” Hajah Limah pun rasa kurang sabar dah sekarang ini. Tak sangka cucunya ini sedegil ini.
“Haih, apa bendalah tok ni. El nak tidurlah. Tadi tok kejutkan El bangun subuh, El dah bangun. El dah ikut pun cakap tok. Sekarang ini nak bising apa lagi? Dengki sangat dengan El ni kenapa ha?” tempelak El dengan suara tinggi.
Dia melepaskan segala amarah dan rasa tidak puas hatinya ketika ini. Tidak peduli dengan siapa yang dia sedang bercakap sekarang ini.
Hajah Limah tersentak. Dia mengetap giginya menahan marah. Dalam hatinya tidak terlepas beristighfar dengan sikap El yang sangat kurang ajar.
“Aku nak hang bangun juga. Aku tak suka orang buat macam dia raja dan permaisuri dekat dalam rumah aku. Mungkin rumah hang kat KL tak ada peraturan, tapi bila hang tinggal sini hang kena ikut cara aku. Bangun!”
Hajah Limah tidak mengalah. Dia tidak boleh membiarkan terus begini. El memang perlu dididik.
“Sekarang ni tok dengki apa sangat dengan El? El nak tidur. Semalam El tidur lewat. Pagi tadi kena bangun awal. Jangan nak acah-acah komando sangat boleh tak?”
“Aku nak dengki dengan hang buat apa? Rumah ini ada peraturan. Lagi-lagi hang perempuan. Anak dara apa yang macam ini? Takkan sampai dah berlaki nanti pun nak buat perangai macam ini?”
Memang mencabar kesabaran sungguhlah cucunya ini. Kalau dah dari kecil tidak dididik dengan baik, inilah yang akan terjadi. Cuma kadang-kadang tak boleh salahkan ibu bapa juga. Terpengaruh dengan kawan-kawan yang tak baik juga boleh mengundang sikap yang tak baik.
“Suka hatilah nak buat apa pun, tok. Tak payah nak atur hidup El sangatlah.”
Hajah Limah menarik nafas dalam. Perlahan-lahan dihembus. Beberapa kali dia melakukan hal yang sama demi menenangkan hatinya yang tengah berbara ketika ini.
“Aku tak mau bertengkar dengan hang, El. Aku nak hang bangun dan kemas katil hang ni sebab di dalam rumah ini tak ada orang gaji. Lepas kemas apa semua, pi masuk dapur. Aku tunggu hang kat dapur.”
“ Tok fikir El akan ikut cakap tok? Minta maaflah!” El menarik semula selimut dan menyelimuti seluruh tubuhnya.
Dia memang sengaja nak mencabar Hajah Limah. Pedulilah orang tua itu.
Semakin sesak rasa dada melihat perangai El. Tangannya melurut dada meminta dirinya untuk lebih bersabar. Tak sangka sejauh ini perangai El sebenar.
“Okey. Hang cabar aku, kan? Teruskan mencabar aku, El. Tapi, jangan melenting kalau papa hang tahu semua ini. Takkan hang tak ingat akibat kalau ada aduan yang papa hang terima nanti?”
Hajah Limah mengangkat kaki meninggalkan bilik El. Dia sebenarnya sudah hilang sabar. Mungkin dengan menggunakan poin mengugut itu akan membuatkan El mengikut permintaannya.
“Argh! Stresnya!” jerit El sambil menekup mukanya ke bantal.
Orang tua itu main kasar nampaknya. Sampai nak libatkan papanya. Dia sendiri tahu kalau papa tahu, dia akan susah.
Hajah limah tersenyum sinis. Nak lawan sangat dengan dia, kan? Kita tunggu siapa yang menang.





No comments:

Post a Comment

- Kalau tak kisah boleh tinggalkan komen...
- Setiap komen anda amatlah dihargai...
- Kalau suka bolehlah klik button Like...
- Terima Kasih...

Semoga anda sentiasa diberkati dan dirahmati oleh ALLAH